Thursday, 10 November 2011

Capek nya Menonton Sinetron


Ane mau cerita tentang pengalaman ane nih gan…, mungkin agan-agan juga pernah mengalami-nya. Pengalaman ane ini tentang sinetron-sinetron yang tiap malem mejeng dilayar kaca dari abis maghrib sampe mau tidur atau tepatnya tengah malam lah. Sebenar nya sih ane juga terpaksa harus nonton sinetron gan…, karena ngikutin emak ane gan. Ya…, maklumlah televisi dirumah ane Cuma ada satu gan, ya…, kalau mau nonton tv harus dulu-duluan dah kaya make wc umum (hehhehehe….). Waktu itu ane, emang malem itu lagi engga ada kegiatan gan…, ya sudah ane ikut emak ane sama kakak ane aja nonton tv gan. Waktu itu emak ane lagi nonton sinetron gan, pas banget tuh sinetron lagi episode perdana. Dengan terpaksa ane ngikut mereka nonton tuh sinetron. Ane lihat raut wajah mereka yang sangat tegang sekali saat menonton tuh sinetron. Terus tiba-tiba emak dan kakak ane secara bersamaan menghela napasnya  saat tiba-tiba iklan yang tanpa diundang dan dijemput memotong adegan dari sinetron tersebut. Lalu gua berpikir sejenak, “ternyata…, menonton sinetron itu sama capeknya kaya orang abis lari ya gan…, padahal Cuma duduk sama melototin televisi saja gan…, gak perlu pake narik napas segala kali….!!!”.

Besok malemnya ane nonton bareng sinetron itu lagi gan. Kenapa ane nonton sinetron itu lagi gan ?. Soalnya ceritanya seru gan…, maklum lah baru episode-episode awal jadi cerita nya masih natural, belum nyempong-nyempong dari judulnya. Sama hitung-hitung cuci mata, ngeliat artis yang cantik-cantik (wedewwww…, alesan aja. Bilang aja udah kecanduan nonton sinetron. Hehehehe…!!!). Pas ditengah-tengah tuh sinetron  tiba-tiba ane lihat emak ane mengeluarkan air mata karena peran utama di sinetron tersebut nasib nya malang banget dah… Ane kesel banget gan gara-gara tuh sinetron emak ane jadi nangis. Berani banget tuh sinetron gan…, udah bikin emak ane nangis. Ane aja yang anaknya kaga berani gan…, buat emak ane nangis. Kesel banget ane gan…, sama tuh sinetron.

Besok malem nya lagi ane udah  engga nonton tuh sinetron lagi, soalnya ane masih kesel sama kejadian kemaren malemnya, yang ngebuat emak ane nangis gan. Tapi…, emak ane masih tetap aja nonton tuh sinetron, walaupun dia sudah dibuat nangis oleh tuh sinetron. Tidak ada rasa dendam sedikit pun dibenak hati emak ane meskipun dia sering kali dibuat nangis oleh sinetron-sinetron yang ditontonnya.

Lalu dari malem ke malem emak ane tetap setia menonton tuh sinetron. Dengan ekspresi yang sering dia tampilkannya: melotot,menghela nafas dan menangis dari episode ke episode. Ane pun sering kasihan sama emak ane gan…,kadang-kadang ia melotot kaya orang mau ditembak (paraaaaahhhh….banget….), kadang-kadang menghela napas kaya orang habis lari aja, tak jarang pula air matanya keluar dengan sendirinya kaya orang lagi ngupas bawang. Capek ya gan…, kalo ngebayanginnya (hehhehhhe…..).

Emak ane dari malem ke malem semakin larut dengan tuh sinetron. Rating sinetron itu pun ane denger-denger semakin naik, karena banyak yang menonton nya. Ane juga ngebayangin, apakah orang-orang yang menonton sinetron itu sama kaya emak ane, yang kadang-kadang suka mengeluarkan air mata sendiri (hehehehe). Tiba-tiba sinetron tersebut pindah jam tayang, menjadi lebih malam karena  jam tayang tuh sinetron dipake sama sinetron yang baru. 

Tapi emak ane tetap setia sama tuh sinetron walaupun jam tayangnya sudah diganti menjadi lebih malem. Padahal emak ane paling jarang tidur diatas jam 10 malam gan. Tapi demi sinetron itu emak ane rela tidur diatas jam 10 gan. Meskipun harus melawan kantuknya gan.

Sinetron itu pun semakin banyak episode nya. Tapi semakin banyak episode-episode nya semakin menyimpang pulalah cerita dari judul sinetronnya. Rata-rata begitu gan sinetron-sinetron yang ane perhatiin yang mejeng didepan televisi setiap malam, walaupun enggak semuanya sih. Ketika sinetron-sinetron tersebut semakin banyak episode nya. Semakin bertambah lah pemain-pemainnya semakin enggak jelas juga lah cerita nya dan semakin membuat menderita jugalah emak ane gan. Ane berpikir emak ane sangat menderita gan, gimana enggak menderita gan…, emak ane udah nonton dari episode perdana sampai episode-episode selanjutnya hampir engga ada episode yang dilewatkannya gan. Hanya untuk melihat ending dari tuh sinetron gan. Tapi apa yang terjadi…, tuh sinetron semakin banyak yang nonton, semakin banyak episode-episodenya  dan kita semakin enggak tahu kapan tuh ceritanya akan berakhir. Karena ceritanya semakin lama semakin panjang.

Tiba-tiba emak ane pun menyerah untuk terus mengikutin episode-episode dari sinetron tersebut. Lalu ane berpikir “Buat apa kita menonton dari episode perdana dan terus mengikuti sampai episode-episode selanjutnya. Tetapi semakin banyak yang nonton dan semakin kita ikuti, semakin enggak tahu juga kapan endingnya hingga akhirnya kita bosan, dan berpikir untuk meninggalkannya. Padahal kita mengikuti dari episode perdana sampai episode-episode selanjutnya untuk mngetahui ending dari cerita tersebut “.

nb: mohon maaf apabila ada pihak-pihak yang merasa tersinggung, ane cuma mau menghibur dan menyalurkan bakat menulis ane saja. Sekaligus mengisi konten blog ane juga (hehehhhee....!!!)

0 comments :

Post a Comment

Tolong Komentarnya ya gan....!!!

 

out_this genk Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger