Saturday, 9 May 2015

Penyiar Radio Part I


Daripada malem-malem boring (bobo sambil berbaring), mendingan ane posting apa yang ada di benak kepala ane sekarang ini. Mungkin postingan kali ini sedikit enggak jelas sama seperti postingan-postingan terdahulu yang emang udah menjadi ciri khas dari blog ane.

Kali ini ane ingin sedikit bercerita, yang ane beri judul “Penyiar Radio”, mungkin dongeng atau cerita ini agan-agan pernah membaca atau mendengarkannya atau membaca sambil mendengarkan. Ya…, kalau pernah membaca atau mendengarkannya mohon jangan saling mengganggu, satu guru satu ilmu jangan pada saling ganggu, husss…, hussss…,

Cerita ini diperankan oleh dua tokoh sebut saja nama nya mawar dan kumbang (nama disamarkan). Suatu ketika di sebuah kantor yang lagi sepi, sunyi dan senyap hanya ada beberapa karyawan saja. Ya…, kita umpamakan 5 orang maksimal dah…, (bussseeettt itu kantor apa kuburan) maklum hari itu adalah hari minggu (kampreeettt pantesan sepi…). Cerita nya si Mawar dan Kumbang lagi lembur gan. 

Oh…, ya ane lupa ngejelasin nih gan, Mawar itu jenis kelaminnya laki, terus si kumbang jenis kelamin wanita. Yaudah, kita mulai aja ceritanya (eng…, ing…, eng…). Dikantor yang sepi, tiba-tiba si Mawar bangun dari tempat duduk nya, dan melangkah menuju kursinya si Kumbang yang sedang asyik dengan keyboard dan monitor nya. tak…, tik…, tuk…, bunyi derap langkah si Mawar (wewww…, itu si mawar pake sepatu kuda kali ya). Setalah hampir dekat dengan Kumbang lalu mawar memanggil Kumbang dengan suara yang lantang.

Mawar    : Bang…,

Tiba-tiba terdengar suara dari sebelah tempat duduk si Kumbang

???          : Apa’an War ?

Ternyata itu Pak Bambang yang menjawabnya, yang memang duduk disebalah Mawar. Kok bisa ada pak Bambang sih ?. Ternyata, usut punya usut Pak Bambang juga ikutan lembur. Tadi kan dah ane bilangin yang lembur ada 5 orang. Ternyata yang lembur namanya Mawar, Kumbang, Pak Bambang, Bu Anwar, dan sih Duri yang mempunyai nama panjang Duri-duri dam-dam duri-duri dam.

Wadduuhh…, Pak Bambang ngerusak cerita aja lau pak. Yaudah…, kita jangan pikirin Pak Bambang dulu, sekarang kita fokus sama Mawar dan Pak Bambang, eh bukan…, Mawar sama si Kumbang sebagai tokoh utama dalam cerita ini.

Lalu si Kumbang berkata
Kumbang   : Apa’an sih lu War manggil-manggil  gue. Gue lagi sibuk nih….!

Eh…, sih Bu Anwar yang juga kebetulan emang lagi lembur bangun dari tempat duduk nya, seraya berkata dengan wajah yang memerah. Maklum tokoh Bu Anwar disini emang agak emosian, es aja kalau di liatin sama Bu Anwar langsung cair. Tapi diliatinnya selama dua jam.

Bu Anwar    : Eh.., bang emang siapa sih yang manggil-manggil lu. Lu nya aja yang kepedean, lihat nih daritadi gue kerja, kaga manggil-manggil lu. Punya mata kaga sih lu (dengan nada yang ketus).

Kumbang pun sangat terkejut melihat kesalahpahaman Bu Anwar. Keterkejutan Kumbang semakin bertambah ketika melihat Pak Bambang juga ikutan salah paham lagi. Kali ini Pak Bambang salah paham sama Bu Anwar.

Pak Bambang  : Eh…, Bu Anwar, ibu jangan bawa-bawa nama saya ya Bu. Saya enggak tau apa-apa Bu…, emang saya salah apa sama Ibu…?

Mawar dan Kumbang hanya bisa terdiam membisu melihat kesalahpahaman yang terjadi antara kedua insan ini. Lalu terjadi percekcokan antara Bu Anwar dan Pak Bambang sampai-sampai terjadi balas-membalas pantun yang cukup lama. Eh tiba-tiba…, Bu Anwar mengeluarkan sebuah kata mutiara yang mengakhiri percekcokan antara Bu Anwar VS Pak Bambang.

Bu Anwar   : Yaudah Pak.., mendingan saya pulang saja.

Pak Bambang : Ibu Mau Pulang ?

Bu Anwar  : Iya Pak…

Pak Bambang: Yaudah Bu…, saya juga mau pulang. Saya matiin komputer dulu ya Bu..,

Bu Anwar  : Oke Pak, cepetan ya Pak….

Pak Bambang : Siiiiipppppppppppp….

Setelah mematikan dan membereskan mejanya Pak Bambang dan Bu Anwar akhir nya pulang bareng. Wadduuuhhh…, ane kok jadi bingung ya. Kok mereka berdua cepet banget damai nya. Padahal tadi mereka berdua mengalami kesalahpahaman yang sangat sengit loh gan. Ternyata usut punya usut Pak Bambang dan Bu Anwar itu suami-istri yang bekerja pada satu kantor (gedubbbbbbrrrraaaakkkk)

Wewwwww…, pasti agan-agan bingung kan baca cerita ini. Yaudah gan…, agan istirahat dulu, karena cerita ini ada sambungannya  di “Penyiar Radio Part II”. Mungkin agan-agan sekarang lagi pusing karena baca cerita engga jelas dari ane ini mendingan agan-agan ngopi-ngopi atau ngeteh dulu dah gan, untuk menghilangkan kepusingan agan. Oh yaaa..., gan jangan kapok ya baca cerita ini, trus jangan lupa baca lanjutannya di "Penyiar Radio Part II".

0 comments :

Post a Comment

Tolong Komentarnya ya gan....!!!

 

out_this genk Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger